Saturday, January 21, 2012

Integrating IS&T in ERP and e-business System

Integrating IS&T in ERP and e-business System

Chapter 1
ERP + E-Business = Sebuah Versi Baru dari System Enterprise

1. ERP and E-business
ERP adalah suatu pendekatan terstruktur untuk mengoptimalkan value chain sebuah perusahaan internal. Software, jika dijalankan secara penuh di seluruh perusahaan, menghubungkan berbagai komponen dari perusahaan melalui transmisi logis dan berbagi data. Ketika para pelanggan dan pemasok meminta informasi yang telah terintegrasi secara penuh di seluruh value chain, atau ketika eksekutif memerlukan strategi dan taktik terpadu dalam bidang-bidang seperti manufaktur, persediaan, pengadaan dan akuntansi, sistem ERP menyusun data untuk analisis dan mengubah data menjadi informasi yang berguna bagi perusahaan yang dapat digunakan untuk mendukung pengambilan keputusan bisnis.

Dengan definisi dan fungsi masing-masing, sistem ERP tradisional merawat value chain internal (misalnya, dalam sebuah perusahaan), sedangkan e-bisnis membangun value chain di pasar dan industri. Semakin banyak perusahaan membangun sistem arsitektur mereka dengan mengintegrasikan sistem ERP dengan e-bisnis. Mereka menggunakan interface berbasis web (portal perusahaan) dengan entitas di luar ditambah dengan modul add-on seperti CRM, SCM, dll dalam melakukan integrasi.

2. E-business Pushes ERP to the Network Edge
Sistem ERP adalah analog dengan teknologi internal hub dari sebuah perusahaan. Ketika sepenuhnya dilaksanakan sebagai suite yang terintegrasi. Lima proses utama dalam tipe sistem ERP adalah: keuangan, logistik, manufaktur, sumber daya manusia dan penjualan / pemasaran. Fokus dari sistem ERP adalah pada efisiensi dan efektivitas dari proses internal. Menawarkan cara untuk merampingkan dan menyelaraskan proses bisnis, meningkatkan efisiensi operasional dan menertibkan dari kekacauan.

E-bisnis difokuskan pada efisiensi dan efektivitas eksternal, lintas-proses perusahaan. Sementara teknologi ERP mendukung strategi bisnis, e-bisnis untuk membuka pintu peluang strategis baru, yang memaksa ERP untuk mengambil satu langkah lebih jauh untuk berpindah dari satu system model ERP ke model sistem ERP extended. Teknologi Web menyediakan jembatan antara perusahaan dan mitra bisnis mereka untuk membuat e-bisnis yang memungkinkan, sementara e-bisnis membuat sistem ERP lebih transparan dan terlihat. Daripada berpikir tentang ERP dalam perusahaan, kita dapat melihat sistem ERP di sepanjang value chain pada perusahaan di industri yang sama, atau di lintasan industri. Perusahaan kini mengubah perhatian penglihatan mereka untuk terlibat dalam bisnis dengan para pelanggan, pemasok dan mitra bisnis melalui penggunaan internet dan teknologi berbasis Web. Fungsionalitas ERP harus bergerak ke Web karena di situlah sebagian besar proses bisnis inti yang sedang dilaksanakan.

Jika sebuah perusahaan dapat didesentralisasikan unit bisnis otonom, mereka harus dapat mengakses dan berbagi data antar departemen, manajer dan karyawan. Dengan sistem ERP, transaksi hanya perlu dimasukkan sekali. Sistem dapat memproses transaksi di modul perangkat lunak yang berbeda, sehingga sangat komprehensif dan informasi terpadu yang dapat digunakan untuk pengambilan keputusan. Sementara sistem ERP dapat dipandang sebagai repositori untuk data, informasi dan pengetahuan, dan melampaui batas-batas fungsional oleh perusahaan yang mendefinisikan kembali proses yang begitu luas, memungkinkan sistem ERP Web-enabled memaksa perusahaan untuk melihat proses yang menyertakan beberapa perusahaan.

3. A New Version of Enterprise = ERP + E-Business
Componentization adalah tindakan dari keputusan yang besar, sistem ERP monolitik ke modul-modul yang akan bekerja bersama-sama. Ketika ERP adalah componentized, fungsi-fungsi internal dilakukan oleh sistem yang diwakili berorientasi objek dengan menggunakan blok kode yang dapat digunakan untuk menciptakan aplikasi baru. The componentization dari fungsi dalam ERP akan membuat sistem internal dan eksternal yang lebih dapat beradaptasi dan dapat diandalkan. Oleh karena itu, hal itu akan memperlancar arus informasi sepanjang value chain. ERP dan aplikasi e-bisnis dapat dirakit dari komponen berbasis Web seperti komponen Online Analytical Processing (komponen OLAP, komponen batch, komponen aplikasi dan komponen database. Sebuah perusahaan yang menerapkan sistem ERP akan dapat memilih berbagai modul atau komponen dari beberapa vendor bukannya memilih satu vendor saja. Karena sistem ERP dapat dibagi menjadi komponen-komponen oleh fungsionalitas, para penjual akan dapat dengan cepat memperbaiki atau menambahkan fungsionalitas ke sistem ERP. Komponen individu ERP dapat ditingkatkan tanpa mempengaruhi komponen fungsional lain.

4. Common ERP/E-Business Platform (Oracle & SAP)
Portal (hub) teknologi bisa menyediakan akses yang diperlukan, sambil menambahkan berbagai fitur baru dan kemampuan bagi pengguna. XML merupakan meta-bahasa untuk mendeskripsikan data sehingga dapat diinterpretasikan dalam cara yang lebih cerdas. XML dirancang untuk memberikan susunan untuk semi-terstruktur atau data tidak terstruktur, jenis data yang berlimpah di Internet dan pengaturan e-bisnis. XML merevolusi Web karena memungkinkan data terstruktur dengan nama standar dan konsisten yang semantik untuk dipindahkan di Web dalam sebuah cara yang sederhana dan mudah.

Ini adalah platform e-bisnis (WebDb) yang memiliki fungsi-fungsi berikut:
? Mengurangi kompleksitas dari aplikasi dan paket yang saling terkait.
Portal dari platform adalah cara yang lebih baik bagi perusahaan untuk menghubungkan aplikasi dan proses bisnis untuk mencapai tujuan dari e-bisnis mereka.
? Peninggalan lingkungan yang heterogen.
Aplikasi peninggalan perlu untuk hidup berdampingan dengan best-of-breed supply-chain, pengetahuan manajemen dan aplikasi customer-relation di Internet. Ini berfungsi sebagai mekanisme yang konsisten untuk komunikasi interapplication yang memfasilitasi kerjasama antara aplikasi peninggalan yang heterogen.
? Opersi global.
E-bisnis melanggar batas-batas wilayah dan negara. Semua operasi berbasis global. Portal platform adalah cara yang lebih baik bagi perusahaan untuk menghubungkan aplikasi dan proses bisnis untuk mencapai tujuan e-bisnis.

Ini adalah platform e-bisnis yang terdiri dari beberapa fungsi berikut:
? End-to-end Web business processes
XML telah digunakan untuk memungkinkan pertukaran dokumen bisnis yang terstruktur melalui Internet untuk menyediakan sebuah standar umum berbagai aplikasi dan sistem TI untuk berkomunikasi dan bertukar data bisnis.
? Open business document exchange over the Internet
SAP Business Connector didasarkan pada standar terbuka komunikasi internet. Ia menggunakan banyak hypertext transfer protocol (HTTP) yang tersedia untuk pertukaran bisnis dokumen berbasis XML melalui Internet.
? XML-enabled SAP solution
SAP Business Connector membuat semua solusi SAP dapat diakses melalui bisnis dokumen berbasis XML.
? Flexible adoption of evolving business document standards
SAP Business Connector menyediakan easy-to-use graphical tool untuk mengkonversi dan menyediakan pemetaan antara dokumen bisnis SAP dan bisnis dokumen berbasis XML yang diperlukan untuk bekerja sama dengan mitra bisnis.
? Web automation
SAP Business Connector memudahkan untuk memanfaatkan informasi dan proses yang tersedia pada situs Web perusahaan.



Chapter 15
A Study of the ERP Selection Process In New Zealand

1. ERP Implementation and its Context
Sistem ERP baru-baru ini berevolusi untuk mendukung fungsi lain yang sampai saat ini, ditawarkan secara terpisah seperti supply chain management (SCM), customer relationship management (CRM), professional service automation (PSA), data warehousing (DW) dan artificial intelligence (AI) .

2. A Framework For ERP Selection
Manajemen puncak mempunyai wewenang untuk membuat keputusan kebijakan mengenai pertanyaan dan bertanggung jawab untuk pemilihan proyek.

Para pengguna memainkan peran sebagai pengguna sistem informasi, evaluator, dan bahkan pengembang dalam proses implementasi. Mereka juga mengambil bagian dalam kegiatan seleksi proyek, menyetujui pendekatan teknis yang diusulkan oleh perancang sistem, dan manajemen dan kontrol. Untuk kasus seleksi ERP, pengguna dapat membantu untuk menentukan efisiensi apa yang dicapai dalam memberikan layanan.

Sistem Informasi (SI) karyawan yang bertanggung jawab untuk instalasi hardware, software dan pemeliharaan. Mereka juga bertugas memberikan bantuan yang diperlukan untuk membantu manajemen puncak dan pengguna memecahkan masalah yang terkait. Perkembangan pesat TI dapat mengakibatkan kekurangan personil SI yang berkualitas.

3. The Practice of ERP Selection In New Zealand
Hal ini diamati untuk kasus implementasi ERP pada klien pihak ketiga, konsultan dan vendor yang terlibat baik dalam seleksi dan pelaksanaan. Data primer dikumpulkan melalui wawancara dengan konsultan ERP, ERP vendor dan manajer dalam organisasi menerapkan sistem ERP. Termasuk sistem ERP SAP, Oracle, Baan dan JD Edwards.



Chapter 16
Beyond ERP Systems as a Hype Understanding ERP Systems as Distinct Technological, Organizational and Cognitive Phenomena
1. ERP’S Technological Dimension
1. Development
Sistem ERP adalah paket komersial dari pemasok pihak ketiga. Saat ini, pemasok utama SAP AG, Baan, JD Edwards, PeopleSoft dan Oracle. Sistem ERP dapat dipahami sebagai produk setengah jadi dengan tabel dan parameter yang akan dikonfigurasi masuk organisasi dapat menyesuaikan perangkat lunak ERP melalui add-ons atau perangkat tambahan lain.

2. Applied technologies
Sistem ERP terdiri dari beberapa teknologi seperti sistem client-server dan web-teknologi dengan fitur khusus, seperti menjadi real-time, online, dan interaktif. Penerapan teknologi banyak diasumsikan menimbulkan kekhawatiran tertentu mengenai kompleksitas, standardisasi dan integrasi.

3. Complexity
Karena mereka skala besar dan ruang lingkup organization-wide, sistem ERP yang dianggap sangat kompleks. Salah satu komponen yang membedakan kompleksitas, kompleksitas koordinatif, dan kompleksitas dinamis. Kompleksitas komponen mengacu pada jumlah informasi yang berbeda isyarat-isyarat yang harus diproses dalam tugas yang dilaksanakan, sementara kompleksitas koordinatif menggambarkan bentuk, kekuatan, dan saling ketergantungan hubungan antara informasi isyarat. Kompleksitas dinamis muncul dari perubahan dalam hubungan antara informasi isyarat dari waktu ke waktu, terutama selama mengerjakan tugas.

4. Standardization
Tingkat standardisasi diperjuangkan melalui model proses bisnis referensi yang disediakan oleh vendor dan konsultan ERP tampaknya menjadi tinggi. Referensi model proses bisnis harus membuat realisasi teknologi menjadi lebih mudah. Namun, pemasok cenderung tidak mengembangkan sistem terbuka, sedangkan standardisasi di seluruh paket tidak terjadi. ERP yang dapat menurunkan fleksibilitas, jelas merupakan persyaratan penting. Selanjutnya interface componentization dan standardisasi adalah dua solusi pada saat ini diadaptasi untuk meningkatkan fleksibilitas.

5. Technological integration
Pertama mungkin dapat membedakan berbagai bentuk integrasi teknologi, misalnya yang berkaitan dengan arsitektur perangkat keras, komponen, data, dan TI lainnya. Dengan menghormati semua bentuk-bentuk, sistem ERP yang dianggap sangat terintegrasi.

2. ERP’S Organizational Dimension
1. Functionality
Sistem ERP diduga mendukung banyak proses bisnis, bervariasi dari manajemen sumber daya manusia untuk logistik. Beberapa fungsi dari SAP R/3 menggambarkan hal ini. Awalnya, sistem ERP yang berkonsentrasi pada proses organisasi internal. Saat ini, sistem ERP berkembang menjadi extended-ERP, antar-organisasi menggabungkan proses sebagai e-bisnis, dan manajemen supply chain.

2. Effectiveness orientation
Diusulkan di sini untuk menggunakan konsep "berorientasi pada efektivitas" untuk menangkap tentang apa itu sistem ERP. The " berorientasi pada efektivitas" yang didasarkan pada kerangka oleh Quinn dan Rohrbaugh (1983) - terdiri dari dua dimensi, yaitu fokus (internal/eksternal) dan struktur (fleksibilitas/kontrol). Hal ini diusulkan untuk pengecualian yang disebut sebagai menambahkan fungsionalitas dari sistem ERP. Sebaliknya, ERP dipahami sebagai berkonsentrasi pada pengendalian sumber daya dan aktivitas dalam organisasi. Pendaftaran, perencanaan, pelacakan, standardisasi, mengoptimalkan, dan pengukuran kinerja semua fungsi kontrol tertanam dalam sistem ERP.

3. Organizational integration
Integrasi organisasi dapat didefinisikan sebagai "tindakan membentuk sebuah ensemble, sebuah kesatuan yang utuh, dari berbagai unit administratif yang membentuk perusahaan, masing-masing yang mengasumsikan fungsi-fungsi tertentu" Organisasi ini dapat ditafsirkan sebagai kumpulan bagian-bagian atau subsistem. Salah satu masalah yang berkaitan dengan integrasi ERP, kemudian adalah definisi dari sebuah organisasi dalam hal subsistem yang saling terkait.

3. The Cognitive Dimension of ERP
1. Information
Informasi dapat dilihat sebagai pesan yang dapat menjadi pengetahuan bila penerima dapat menafsirkan pesan-pesan ini.

2. Paradigms
Model referensi didasarkan pada teori dan praktek terbaik dari asumsi (keyakinan) untuk proses tertentu. Tetapi proses ada dalam konteks yang kaya, termasuk produk dan layanan, pelanggan, pemasok, dan karyawan.

3. Knowledge
Pengetahuan membantu peran manusia untuk memberikan makna dunia. Proses pengetahuan, baik companyspecific dan umum, tertanam dalam sistem ERP. Pengetahuan prosedural, seperti mengendalikan ekonomi, logistik dan prosedur penjualan yang diprogram ke dalam sistem ERP.

4. Skills
Keterampilan dapat dibandingkan dengan diam-diam atau pengetahuan yang lembut, kemampuan " how things are done." Biasanya, mereka yang memiliki kemampuan kualitas pribadi, yang sangat berakar dalam tindakan, komitmen, dan keterlibatan. Keterampilan dapat diperoleh untuk ERP dalam bentuk keputusan rutinitas atau model, atau dalam bentuk keterampilan database pada komponen HRM sistem ERP, yang menghubungkan karyawan dan keterampilannya.

5. Cognitive integration
Integrasi kognitif berarti integrasi dari karakteristik di atas " contents" dari sistem ERP. Integrasi dapat memberikan organisasi dengan pandangan holistik yang komprehensif dari bisnis, tetapi bisa juga menimbulkan kesulitan.