Saturday, May 08, 2010

Bagaimana SOA Bekerja?

Bagaimana Service-oriented Architecture (SOA) berkerja? berikut penjelasannya:


Inovasi membutuhkan perubahan dan SOA memudahkannya.SOA bekerja seperti charger untuk semua fungsi, atau dengan kata lain SOA membangun interface yang bisa diakses oleh berbagai macam software. Selama ini, sebuah software dibangun dengan cara mengikat data dan alat pemrosesnya dalam satu rangkaian. Tentu saja, semakin banyak software yang dibutuhkan akan membuat perusahaan mengeluarkan uang dan tenaga lebih banyak lagi. Demikian pula dengan semakin banyaknya lalulintas data antar software tersebut yang secara otomatis akan meningkatkan ongkos perusahaan. Teknologi SOA bertugas untuk meringankan masalah tersebut dengan cara mengurangi hambatan integralisasi.

Melihat karakternya, SOA saat ini banyak diminati perusahaan-perusahaan keuangan dan perbankan. Namun, industri asuransi dan telekomunikasi juga banyak yang mengadopsi teknologi SOA. Hal ini disebabkan fleksibilitas dan arsitektur yang ditawarkan SOA cukup handal untuk mengurangi berbagai hambatan interaksi antar software dan memotong rangkaian proses dalam sebuah jaringan yang kadang cukup berbelit.

Untuk menggambarkan bagaimana SOA bekerja dalam sebuah perusahaan atau institusi bisnis, dapat mengambil contoh transaksi pembelian barang melalui internet yang dilakukan seorang netter atau pelanggan. Dalam sistem TI pengecer yang menggunakan sebuah SOA, pembelian barang secara online itu memicu serangkaian transaksi lainnya. Misalnya, kartu kredit pelanggan diverifikasi, bagian pengiriman barang diberi tahu, gudang diminta untuk menyesuaikan persediaan barang, dan catatan-catatan pembukuan diperbaharui. Transaksi-transaksi tersebut berupa input informasi yang dikirim melalui sistem atau software-software yang berlainan, yang kadang tidak sesuai dan tidak bisa berhubungan satu sama lain. Namun, teknologi SOA telah memungkinkan infrastruktur yang mendukung transaksi tersebut untuk dibaurkan dan dikombinasikan secara integral.

Di atas kertas, semuanya memang terlihat semudah membalik telapak tangan. Faktanya, membangun sebuah SOA memiliki berbagai tantangan yang tidak mudah. Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi pelanggan adalah menentukan dari mana harus memulai SOA. Banyak departemen TI yang menerapkan layanan Web dalam sebuah SOA, mereka memulai dari yang paling mudah lalu meningkat ke bagian yang lebih sulit dan kompleks. Yang perlu diingat, membangun sebuah SOA yang baik haruslah menyelaraskan tujuan utama bisnis perusahaan dengan teknologi yang tepat sasaran. Jaringan yang baik dan terpadu merupakan salah satu kunci keberhasilan penerapan SOA. Tentu saja dengan biaya yang sesuai dengan kebutuhan.

Service-oriented Architecture (SOA) membantu perusahaan mengakomodasi perubahan secara lebih baik dengan menyediakan fleksibelitas untuk pemanfaatan sumber TI yang lebih baik pula. Lebih khusus, perencanaan ini menawarkan pendekatan arsitektural dalam lingkungan komputasi terencana dan teratur yang dibangun pada layanan yang secara bebas berangkaian, dapat digunakan kembali, dan berbasis standar serta dapat berubah sesuai dengan bergesernya kebutuhan bisnis. Inilah kebutuhan dan proses bisnis yang fokusnya membantu enterprise untuk bisa sukses dan bersaing dengan makin meningkatnya standar TI, berarti: fleksibelitas bisnis tergantung fleksibelitas TI.